Bekas Dokter Team Mavericks Rombak Situasi Kesehatan Kristaps Porzingis

Posted on

Dallas Mavericks jadi pembicaraan banyak faksi musim ini. Dari team yang cuma mendapatkan 33 kemenangan serta finish di rangking 14 Daerah Barat musim kemarin, Mavericks beralih cepat musim ini dengan duduk di rangking tujuh Daerah Barat serta mengantongi 10 kemenangan semakin banyak dari musim kemarin. Mavericks pada akhirnya tampil kembali di playoff untuk pertama-tama semenjak 2016 kemarin.

Cedera Doncic pasti ialah aspek terpenting kebangkitan Mavericks. Baru masuk musim kedua-duanya, Cedera bermain bak veteran yang telah mempunyai pengalaman lebih dari lima tahun. Pada musim kedua-duanya , Cedera telah dipilih untuk All Star, All-NBA First Tim, serta finish di rangking ke-4 untuk Most Valuable Player (MVP), di belakang Giannis Antetokounmpo, LeBron James, serta James Harden.

Cedera ialah tokoh penting, tetapi dia tidak bisa mengambil langkah bertambah jauh tanpa ada suport barisan simpatisan. Dalam ini, Mavericks sendiri sudah mengambil Kristaps Porzingis untuk temani Cedera. Sayangnya, Porzingis terhalang banyak luka yang membuat semakin banyak habiskan waktu di ruangan perawatan. Musim kemarin dia mangkir penuh sedang musim ini, luka membuat mangkir di tiga game paling akhir putaran pertama playoff.

Lihat situasi ini, pertanyaan tentang situasi kesehatan Porzingis juga terus muncul

Masalahnya perubahan Mavericks untuk satu team juga bergantung dengan ini. Dallas News lalu terlibat perbincangan dengan salah satunya bekas dokter team Mavericks yang namanya Dr. Souryal. Souryal menerangkan kurang lebih tentang apakah yang ditemui oleh Porzingis.

“Tiap Anda mempunyai pemain bintang dengan runtutan luka, intinya di dua lututnya, Anda tentu mempunyai beberapa jenis pertimbangan,” membuka Souryal. “Tetapi, saya lihat dia (Porzingis) sudah kembali lagi seutuhnya serta semakin lebih kuat sesudah luka ACL. Luka itu telah tidak lagi menghantuinya. Tetapi, luka-cedera yang lain harus ditangani dengan triknya semasing.”

“Situasi ini sendiri tidak istimewa berlangsung di Porzingis. Bila kita lihat liga keseluruhannya, kita sadar jika banyak luka yang menempa beberapa pemain besar di NBA. Ini berlangsung sebab ada perkembangan permainan basket yang membuat beberapa pemain besar itu menyesuaikan dengan permainan yang ada,” sambungnya.

“Kita lihat jauh semakin banyak pemain besar saat ini daripada satu dasawarsa lalu. Hebatnya lagi, mereka semakin lebih atletis daripada satu dasawarsa lalu. Makin banyak Anda lihat pemain besar, makin banyak Anda lihat tingkat atletisme yang tinggi. Oleh karenanya, kesempatan luka makin bertambah,” tutupnya.

Pengakuan Souryal dapat jadi cukup menentramkan fans Mavericks. Bila kesehatan Porzingis terus terbangun selama musim depan, Cedera terus berubah, serta ada pertolongan satu pemain lain untuk menyangga mereka, Mavericks dapat jadi salah satunya kuda hitam di NBA. Hal yang bertambah hebat lagi pada keadaan ini ialah bukti jika baik Cedera serta Porzingis baru berumur 21 dan 25 tahun. Hari esok cerah untuk Mavericks.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *